Monday, June 1, 2009

Rumput Dan Kasih Sayang




Pada suatu pagi di satu sekolah menengah, ada seorang pelajar bertanya
pada seorang guru yang sedang mengajar. Ketika itu, guru tersebut sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am.


Dialog di antara pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :

Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik
sebagai orang paling kita sayang?. Macam mana juga kasih sayang itu nak
berkekalan?


Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm...baiklah, sekarang kamu buat apa
yang saya suruh. Ikut je ye...mungkin kamu akan dapat apa jawapannya.

Pelajar : Baiklah...apa yang saya harus buat?

Cikgu : Kamu pergi ke padang sekolah yang berada di luar kelas sekarang
juga. Kamu berjalan di atas rumput di situ dan sambil memandang rumput
di depan kamu, pilih mana yang PALING cantik tanpa menoleh ke belakang
lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah rumput yang PALING cantik yang
berada di depan kamu tersebut dan selepas itu bawa balik ke kelas.

Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh. Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun rumput yang berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.

Cikgu : Mana rumput yang cikgu suruh petik?

Pelajar : Oh, tadi saya berjalan di atas rumput dan sambil memandang
rumput yang berada di situ, saya carilah rumput yang paling cantik.
Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling cantik
maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling cantik
tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung padang , saya
tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh menoleh ke belakang semula, jadi tiadalah rumput yang saya boleh petik.

Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa
dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi
yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di
depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi
kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak
lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang
itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan
tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut.
Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan
paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik
dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak
boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka
sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas...

Sayangilah mereka selagi mereka masih ada.walaupun ada pepatah benda yang pergi pasti ada penggantinya,tapi syukar untuk cari pengganti seperti mereka..

P/s...maksud mereka tu lebih difokuskan untuk ibu bapa kita ek...nanti ada lak salah anggap cakap ana ni jiwang....

1 respons=):

nik uqbah said...[Reply]

erk, fadh... kau ni jiwang lah^_^

haha. main main ja...

kau pernah dengar pepatah,
the grass is always greener on the other side....

kau lihat dari jauh, rumput itu macam lawa sahaja. hijau tak terkalah.

bila kau pergi dekat, warnanya sama macam yang sebelum sebelum ini.

sebab itu semua lightning semata. bergantung dari sudut mana kau lihat. kan?